Blogger Widgets

Wednesday, 14 August 2013

Baba dan Aish



       1)Tersedia maklum, aku sangatlah menyukai budak-budak kecik yang comel-comel. Jadi bila aku tau yang anak buah aku, Aish Mustofa akan datang ke Mesir untuk bercuti dengan Abinya, maka aku sangatlah seronok. Aish Mustofa. Nama diberikan oleh kedua-dua Ummi dan Abinya. Umminya memilih Aish, sekadar meng-lelaki-kan nama Aishah yang bermaksud kehidupan. Mustofa pulak bermaksud ‘terpilih’, nama yang diberi oleh abinya sempena nama guru Arab Mesir yang banyak mengajar Abinya kat Mesir. Disitulah terbitnya nama Aish Mustofa, belum pun cukup setahun umurnya. Dan dia sangat-sangatlah comel. Ha sebelum tu. Semua pakcik makcik haruslah ada gelaran untuk anak-anak buah kan? Contohnya Pak Long, Pak Uda, Pak Teh, Mak Tam, Mak Ngah dan lain-lain. Untuk aku, anak-anak buah aku kan ku suruh mereka panggil aku Baba. Haa, unik kan? Baba samalah maksudnya dengan ayah, bapak, abi, walid, papa, daddy dan lain-lain. Perkataan Baba ni selalu digunakan orang Arab Mesir dan pasangannya ialah Mama. Aku pilih Baba sebab aku nak anak-anak buah aku baik dengan aku. Chewah. Kenapa Baba? Kenapa tak ayah or bapak or walid? Aku pilih Baba sebab ustazah aku yang aku sayang and suami dia yang rindu + hormat gunakan Baba dan Mama. So aku just copy paste je gelaran tu.

       2)Mula-mula aku jaga Aish ialah masa aku, abang, kakak ipar dan Aish pergi bercuti summer break ke Matrouh dan Siwa. Of courselah ‘ala hisabi akhi (abang aku belanja). Kalau nak harap duit aku, memang sampai balik Malaysia pun aku tak berjalan kat Mesir nih. Tak ada apa-apa masalah. Aish ok je. Budak baik. Tak memilih orang. Dengan sesiapa pun dia boleh masuk asalkan dia tak nampak ummi dia. Tapi kalau