Blogger Widgets

Friday, 31 August 2012

Bertawasul di Kuala Lipis



Aku bertawassul dalam berdoa .
 “Ya Allah, dengan solat Dhuha  yang telah hamba lakukan sebentar tadi,
Kau mudahkanlah urusan hamba.  Moga-moga ada bas yang menunggu hamba di terminal nanti”


Bagi yang tak tahu makna tawasul, kat bawah nanti aku bagi link artikel aku pasal tawasul. Bagi yang dah tahu, inilah cerita pasal aku bertawasul. Dua hari aku beraya kat Kuala Lipis. Hari Selasa dan Rabu (21-22 Ogos 2012). Hari Selasa aku selamat sampai kat Kuala Lipis, aku kena balik ke KL hari rabu. Disebabkan aku malas nak berkejar-kejar nanti, awal-awal lagi aku dah beli tiket untuk balik ke Kuala Lumpur. Tiket ke Kuala lumpur, hari Rabu, pukul 7.30 malam. Itu tiket last untuk hari tu.  Perjalanan Kuala Lipis-KL nanti lebih kurang 2 jam setengah. Boleh lah aku rehat dalam bas nanti. ‘Rehat’ kat sini lebih boleh korang gantikan dengan ‘tidur’, haha ! Kalau aku sebut ‘tidur’ nampak sangat macam pemalas. Kalau guna ‘rehat’ nampak macam orang yang kuat berusaha, berkerja keras dan bersusah payah serta tak mengenal penat lelah dalam perjuangan. Yezza ! Raya ni aku ke sini, tempat Dato’ Siti Nurhaliza membesar ni. Saja beraya dengan kawan-kawan sekolah. Insyaallah raya ni raya terakhir aku kat Malaysia sebelum aku berangkat ke Mesir. Sebab tu nak merasa beraya dengan member-member. Lepas ni susah nak jumpa kawan-kawan lagi. Semua bawak haluan masing-masing. Seronok beraya kat Kuala Lipis ni. Sebelum ni aku belum pernah lagi beraya dengan kawan-kawan sekolah. So, kali ni aku excited bukan main lagi.






*     *     *
           
Habis dua hari beraya. Sekarang dah pukul 6.55 petang. Aku mintak tolong kawan aku, Haikal untuk hantar aku ke terminal Kuala Lipis. Bas aku 7.30 malam. Kalau tak ada apa-apa masalah, lebih kurang 10 minit sampailah ke terminal Kuala Lipis dari rumah Haikal. Haikal mintak tolong abang dia drive. Abang Haikal kat depan. Haikal duduk sebelah abang dia. Aku sorang-sorang berlagak comel kat belakang dengan beg pakaian.
Bas pukul 7.30 malam kan?” , abang Haikal tanya.
Haah.” Haikal jawab.
Aku pun buat kira-kira. Maybe dalam pukul 7.15 sampai lah kot. Bukannya jauh sangat terminal tu. Kecualilah kalau ada banyak kereta kat jalan raya nanti. Aku keluarkan dompet aku. Nak check balik tiket tu. Kendatipun aku dah confident sangat tiket last tu pukul 7.30 malam. Manalah tau kalau-kalau aku ada masalah mata. Takut salah tengok masa kat tiket. Hmm, ni tiket ke KL. TRANSNASIONAL, KELAS EKONOMI, SEAT 5C. Aku sambung baca lagi. 22/8/2012, 7.00 PM. Nasib baik mata aku okey lagi. Memang bas aku pukul 7 malam. Haha ! erk.. bukan ke sepatutnya 7.30 malam? ALLAH !

            Sekarang dah pukul 7.10 minit. Bas aku dah bertolak dah pun. Macam mana ni? Takpelah. Aku pergi je terminal dulu. Alang-alang dah separuh jalan. Tapi, kalau takde bas macam mana? Aku kena tidur kat terminal sampai esok pagi lah. Bas terakhir dah pergi. Aduh. Takkan aku nak cakap kat Haikal yang aku salah tengok tiket? Kesian pulak kat dia dengan abang dia. Dah hantar aku separuh jalan dah pun. Tapi lagi kesian kat aku. Duit dah tak ada. Kena burn pulak tiket yang aku beli. () Pastu kena tidur kat terminal sampai esok pagi. Ya Allah, kenapa aku tak tengok tu tiket betul-betul? Takkan nak menyusahkan orang pulak sekarang ni? Takkan nak suruh abang haikal kejar bas tu terus sampai ke Raub. Jauh tu. Aku kena fikir elok-elok. Allah yang bagi masalah ni. Allah jugak yang mampu selesaikan. Kenapa aku nak pening-pening kepala? Apa yang Allah bagi adalah yang terbaik untuk aku. Sekarang aku cuma boleh doa. Oh ya, aku boleh bertawasul ! Walaupun aku segan sebab banyak dosa tapi memang Allah je tempat aku bergantung harap. Mudah-mudahan Allah permudahkan urusan aku. Aku bertawasul dalam berdoa. “Ya Allah, dengan solat Dhuha yang telah hamba lakukan sebentar tadi, Kau mudahkanlah urusan hamba. Moga-moga ada bas yang menunggu hamba di terminal nanti”

Kalau nak diikutkan, memanglah aku tak layak mintak sesuatu sebagai ganti amalan aku yang tak seberapa tu. Macam tak ikhlas pulak aku beribadah. Macam mengharapkan satu ganjaran daripada Allah. Seorang abid yang kerjanya sujud je kat dunia ni pun cuma mampu balas nikmat SEBELAH TELINGA yang Allah bagi kat dunia. Inikan pulak aku. Entah nikmat boleh bukak sebelah mata pun belum tentu aku mampu balas. Tapi tawasul memang diblolehkan. Ini salah satu cara kita berdoa. Dan ada beberapa cara tawassul lain selain yang aku gunakan tadi. Sekarang aku cuma mampu bertawakkal. Apa pun yang terjadi nanti adalah yang terbaik untuk aku. Kalau takde bas nanti aku redha. Kalau kena tidur kat terminal sampai esok pagi pun aku redha. Aku tak nak tumpang rumah kawan. Aku tak nak menyusahkan orang lagi dah. Dah lah semalam aku jahanamkan motor sorang kawan. ( yang ni cerita lain, kena senyap !) Itu ketentuan Ilahi. Inipun salah aku sendiri. Nak buat macam mana kan? Aku teringat satu lirik nasyid dari kumpulan Mestica  bertajuk ‘Rahmat Ujian
Harus ada rasa bersyukur
Di setiap kali ujian menjelma
Itu jelasnya membuktikan
Allah mengasihimu setiap masa
Diuji tahap keimanan
Sedangkan ramai terbiar dilalaikan
Hanya yang terpilih sahaja
Antara berjuta mendapat rahmatNya
Allah rindu mendengarkan
Rintihanmu berpanjangan
Bersyukurlah dan tabahlah menghadapi

          Dah nak dekat sampai terminal. Sekarang dah pukul 7.27 malam. Ya Allah, Kau tolongkah hamba yang lemah ni. Jalan straight, round abaout, masuk kanan. Dah nampak terminal atas bukit. Sunyi je terminal ni. Eh, ada bas! Ada satu bas Transnasional baru je bertolak dari terminal. Bas tu dengan kereta Myvi kitorang berselisih. Kat cermin depan tertulis KL-Kuala Lipis-KL. Tu bas aku ! Abang Haikal terus kejar bas tu. Bas pun berhenti tepi jalan. Alhamdulillah. “Terima kasih bang. Terima kasih Haikal. Kirim salam mak kau.”. Alhamdulillah. Allah makbulkan doa aku. Ada hikmah benda-benda ni terjadi. 1) Akhirnya aku manfaatkan ilmu yang aku dapat. 2) Aku belajar redha dengan benda yang terjadi. 3) Dan yang paling penting, aku ada sesuatu untuk share dengan korang. Sesuatu yang selama ni aku lupa untuk kongsikan. Inilah tawasul.
P/S: Allah makbulkan doa aku bukan sebab aku banyak beramal soleh. Tapi sebab aku hamba yang lemah. Tak berdaya nak buat apa-apa lagi.

Tuesday, 28 August 2012

Inilah Tawasul



          Maybe korang tak tau apa maksud tawasul.  And maybe jugak korang tau. Tapi takpe, aku sekadar nak share apa yang aku tau kepada yang mereka-meraka yang tak tau. (Apa aku merepek). Tawasul pada asalnya bermaksud perantaraan. Tapi untuk penerangan kat sini, tawasul bermaksud mendekatkan diri kepada Allah melalui jalan mentaatiNya, beribadah kepadaNya, mengikuti para Nabi dan RasulNya dan dengan apa sahaja amalan atau cara yang disukai Allah dan diredhaiNya. Dalam konteks berdoa pulak, lebih senang kita cakap tawasul ni sebagai bebeberapa kaedah untuk menjadikan doa lebih mustajab atau mudah dimakbulkan. Ada banyak cara tawasul. Tapi ada jugak perbahasan tentang tawasul yang aku rasa tak perlu selitkan kat sini. Buat susah je nanti. Kalau nak terangkan pasal perbahasan tu, tak boleh la jadi 5 Perenggan. Kena tukar jadi 18.3 Perenggan. Yeay ! Aku dah mula mengarut lagi.



          Ada beberapa cara tawasul yang aku tahu dan aku rasa boleh share dengan korang. 
::Yang pertama:: Tawasul dengan nama Allah dan sifatNya – Ni cara yang paling kerap kita guna, tapi tak perasan -_-". Untuk tawasul ni,  kita sifat-sifat dan nama Allah dalam doa. Kalau kita nak minta rezeki, kita sebutlah “Wahai Tuhan Yang Kaya, Maha Memberi Rezeki, Maha Melimpahlkan Rahmat, Kau berilah kepadaku . . .”. Kalau kita mintak ampun pulak, kita doa macam ni “Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Maha Mengampuni, Maha Sabar, Maha Lembut, Dengan kuasaMu, kau ampunilah . . .”. Cara ni senang, kita just sebut nama dan sifat Allah yang berkaitan dengan doa kita. ada satu doa yang kita selalu baca mengunakan kaedah tawasul. Doa ni popular, nak-nak bulan Ramadhan yang lepas.
اللهم إنك عفو تحب العفو فاعف عنا
"Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Mengampun, Engkau menyukai pegampunan. Maka ampunilah kami"


:: Yang kedua:: Tawasul dengan menyebut amalan kebaikan yang dah kita lakukan.Tawasul ni lah yang aku guna kat Kuala Lipis hari tu (sila lihat entri ini kalau tak malu). Caranya : kita sebutkan amalan kita dalam doa supaya doa dimakbulkan. Tawasul ni dibenarkan. Ada peristiwa dari hadits Nabi yang mana tiga orang pemuda terperangkap dalam sebuah gua. Gua apa aku tak tau. Pintu gua tu dihalang dengan batu besar. Pemuda-pemuda tadi mula menyebut amalan-amalan yang diorang buat. Pemuda pertama berbakti kepada ibu bapa. Pemuda kedua menjauhi zina. Pemuda yang terakhir pulak memberikan harta-harta yang dia sendiri kembangkan kepada pekerja dia. Semua pemuda-pemuda ni lakukan amalan untuk dapat redha Allah. Habis je pemuda ketiga berdoa, batu tu bergoncang kuat. Diorang pun dapat keluar dari gua tu.

::Yang ketiga:: Tawasul dengan keberkatan Nabi – cara ni ada khilaf ulama’. Tapi aku ambik  salah satu yang popular. Cara ni kita guna dengan sebutkan nama Nabi Muhammad SAW dalam doa. Contohnya “Ya Allah, dengan berkat dan syafaat junjungan besar Nabi Muhammad SAW, kau terimalah doaku ini.” lebih kurang macam ni lah.  Itulah antara cara tawasul yang aku tau. korang boleh carik sendiri nanti. Penerangan aku tak berapa mantap. Nama pun 5 Perenggan, mustilah penerangan ringkas je yang aku bagi kan? (mula bagi alasan, yeeha !). 

         Para ulama’ bersepakat harus untuk kita bertawasul.  Adik-adik semua, hukumnya harus ya. Nak buat boleh, tak buat pun boleh. Sebagai penutup, aku nak korang tau. Allah pencipta kita. Allah yang berikan kebaikan. Allah jugak yang berikan musibah atau lebih tepat kita sebut sebagai ujian. Dia pemberi dan pengurai masalah. Dan Dia ada hak sama ada untuk terima ataupun tidak segala doa kita. Segala apa yang Dia lakukan, ada hikmah yang kita kena rungkai. Tamat sudah entri ni. Terima kasih cause sudi baca :).

Saturday, 18 August 2012

Aku Sebagai Guru : Siraj dan Zulmaa


(Dah malam ke-29 Ramadhan. Nampaknya dia akan pergi. Aku hanya boleh berharap kami berjumpa lagi tahun depan)


     Sedar tak sedar, tinggal beberapa hari je lagi berbaki sebelum aku tamatkan sesi pembelajaran dan pengajaran aku dengan adik-adik junior. Harap-harap diorang faham apa yang aku ajar. Aku dah rancang beberapa aktiviti supaya kelas yang aku buat ni tak bosan. So, aku masukkan unsur-unsur perpecahan, perbalahan, perkauman, persaingan dan permusuhan. Aku pun bahagikan junior-junior aku tu kepada dua kumpulan. Baru seronok !

      Dah bahagi kumpulan, mustilah kena bubuh nama kan? Nama kumpulan aku dah fikirkan. Tapi diorang yang kena pilih satu daripada dua nama ni: Zulmaa ataupun Siraj. “Abang Am, apa maksud Zulmaa? Apa maksud Siraj?
Pilihlah dulu, lepas korang pilih baru aku bagitahu maksud dia.” Lebih selesa perkataan ‘aku’ digunakan berbanding ‘saya’ sebab ni bukan kelas yang formal. Sekadar kelas tambahan kat asrama.
Kitorang pilih Zulmaalah, sebab kumpulan kitorang ada Zulelmi.”
Ok, kumpulan sebelah sini setuju?” aku tanya kumpulan yang lagi satu.
Ok. Kitorang setuju. Kitorang Siraj.”
Siraj maksudnya Pelita.” aku terangkan.
Apa maksud Zulmaa?” tanya ahli kumpulan Zulmaa.
Kegelapan…” aku jawab.
APA !!

     Berlakulah perbalahan antara ahli kumpulan Zulmaa. Masing-masing muka tak redha dengan nama Zulmaa tuh. Haha ! Korang yang pilih, aku just bagi pilihan. Yang kumpulan Siraj pulak buat muka bangga sebab dapat nama SirajThe typical way of thinking, yang hitam musti buruk. Yang putih musti baik. Aku kena betulkan persepsi ni ! Oleh sebab itulah aku suka hitam. Hitam sangat sesuai dengan aku ! Dan sebab tu lah aku lebih suka menyebelahkan kumpulan Zulmaa. So, kepada ahli-ahli Siraj yang terbaca blog aku nih, ketahuilah. Aku mintak maaf kat korang banyak-banyak. Haha !
See? Black suits me well

     Then, bermulalah game pertama yang dah aku plan. Game ni mudah. Aku suruh diorang baca beberapa topik. Then randomly, aku panggil mana-mana ahli kumpulan Siraj dan Zulmaa untuk jawab soalan yang aku tanya. Peraturannya mudah. Aku bagi setiap kumpulan 10 markah sebagai permulaan. Ahli kumpulan boleh tolong bagi jawapan. Tapi tak boleh hasilkan apa-apa bunyi. Kalau aku dengar satu bunyi, aku tolak satu markah. Kalau diorang salah jawab, aku tolak satu markah. Kalau diorang betul, aku tambah satu markah.

     Game tu berjalan lancar dan habis dengan dengan senyap-sunyinya. Kalau hari-hari macam ni kan bagus. Keputusannya? Siraj  dapat 0 markah. Zulmaa -1. Teruk betul diorang ni. Tak belajar ke apa? Haha. Kumpulan Zulmaa kalah then diorang kena denda ketuk ketampi. Cis, kumpulan aku kalah. Takpe, esok kita buat game lagi. Aku nak Zulmaa jugak yang menang. Haha ! Akhir sekali, aku berpakat dengan kumpulan Zulmaa untuk kalahkan kumpulan Siraj. Aku explain kat Zulmaa apa peraturan game akan datang. So, of courselah Zulmaa menang nanti. Wait and see.


Saturday, 11 August 2012

Yang Melambai Pergi, Yang Melambai Tiba.


Wah, sedar tak sedar kita dah di penghujung Ramadhan! Kita sekarang dalam fasa terakhir bulan Ramadhan, 
"اتق من النار"  iaitu dijauhi dari azab neraka (Aku tulis entri ni masa malam 23 Ramadhan). Kalau cakap pasal 10 malam terakhir ni, kita mesti terfikir pasal malam seribu bulan @ Lailatul Qadar. Ramai  yang sibuk cari Lailatul Qadar. Tapi  lebih ramai yang mengabaikannya.

Bila cerita pasal 10 malam terakhir Ramadhan ni jugak, perkara lain yang mungkin terlintas kat kepala kita ialah tibanya Syawal. Detik di mana umat Islam meraikan kejayaan mereka melawan nafsu sepanjang Ramadhan. Hari raya Aidil Fitri khas untuk orang yang berpuasa dan beramal di bulan Ramadhan. Sebab tu kita selalu dengar orang-orang tua cakap kat budak-budak macam ni, “Puasa tak habis ada hati nak raya? Eleh !”. Pernah kena kan? Haha !

Pada korang, apa dia perkara yang paling membuat korang menyampah di bulan Ramadhan? Aku tak tahu lah sama ada pendapat aku sama dengan korang atau tak. Tapi pada pendapat aku, perkara yang buat aku menyampah ialah suasana raya di dalam Ramadhan. Yup, tepat sekali ! Awal Ramadhan pun dah ada suasana raya. Lumrah orang Malaysia, raya lebih seronok dari puasa kan? Sebab Allah tak bagi ganjaran puasa dalam bentuk cash macam duit raya.

Kita sendiri yang didik anak bangsa kita meng-agungkan raya berbanding Ramadhan. Tak salah nak bergembira dekat-dekat raya ni. Tapi takkan lah 15 Ramadhan dah seronok pasang lagu raya? Dah bakar mercun segala bagai. Dah buat ucapan raya. Dah keluar iklan pasal Aidil Fitri. Dah test baju raya. Cuba fikir sekejap. Aidil Fitri adalah untuk orang yang berjaya menghidupkan Ramadhan. Jadi, layakkah kita untuk meraikan Aidil Fitri seperti mana kita lakukan sekarang. Al-quran dijaga ke? Iktikaf pernah ke? Terawih penuh ke? Senyum selalu ke? Amal soleh banyak ke? Compare dengan cara kita sambut Aidil Fitri sekarang ni, layak ke kita? Bila fikir-fikir balik, aku ni layak makan serdak kuih raya je masa raya nanti. Haha !

Oh ! It's because Ramadhan is leaving me once again.
Lumrah sesuatu perkara. Ada yang makin jauh, ada yang makin dekat. Ramadhan makin jauh, Syawal makin dekat. Jauh dengan suasana Ramadhan, dekat dengan suasana Syawal. Jauh dari masjid, dekat dengan bazaar subuh. Jauh dari quran, dekat dengan kuih raya. Jauh dari terawih, dekat dengan program TV sempena Aidil Fitri. Persoalannya, mana satu yang dekat dengan Allah, dan mana satu yang jauh darinya ?



Thursday, 9 August 2012

Akhirnya Terpisah Juga


Assalamualaikum. Tahniah, tahniah. Menjadi yang terpilih. Sorry lah tak dapat join korang. Tak ada rezeki untuk aku.

          SMS dari Khairun Nas. Benda yang aku tak sangka. Tapi itulah realiti. Khairun Nas, kawan baik aku kat sekolah dulu tak dapat teruskan pelajaran ke Mesir. Siapa yang tak sedih? Kawan yang paling memahami dah tak ada di sisi. Daripada 50 pelajar daurah (kursus) bahasa arab kitorang, cuma lima orang saja yang lulus dalam Imtihan Qabul (IQ).

          Benda ni betul-betul tak dijangka. Khairun Nas pelajar terbaik kat sekolah aku. Dalam peperiksaan Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM) tahun 2011, cuma dua orang saja dari seluruh negeri Pahang yang peroleh 10A straight. Khairun Nas dan ketua daurah kitorang. Aku sekadar berpuas hati dengan 8A.

          Aku terkejut bila ketua daurah bagitahu, aku tersenarai dalam enam orang pelajar Pahang yang berjaya dalam IQ.
Pelajar yang lulus IQ di negeri Pahang ada enam orang je. Semuanya lelaki. Ana, enta, Fauzul, Hakim, Sofian pelajar dari daurah lain dan…
Khairun Nas?
…Zulkarnain.
Nama Khairun Nas tak ada?
Tak..
Semua bayangan tentang aku dan Khairun Nas belajar sama-sama kat Mesir hilang macam tu saja. Tu semua tinggal angan-angan.

         Khairun Nas antara kawan paling akrab dengan aku. Kitorang selalu makan sama-sama. Belajar sama-sama. Berjalan sama-sama. Jatuh sama-sama. Bangkit sama-sama. Dia tempat rujukan kalau aku tak faham sesuatu. Aku rujukan dia kalau  berlaku perkara yang sama. Dia tempat berkongsi cerita. Tempat berkongsi rahsia. Tempat berkongsi perkara yang kitorang sama-sama minat. Tempat mengadu kerisauan.

                                                                               :::   Amry Sajad   :::                                 :::   Khairun Nas   :::



          Sungguh, Khairun Nas kawan yang baik .Mungkin lepas ni kitorang dah tak sama. Dia kat UM, aku di Al-azhar kalau Allah izinkan. Kita akan jumpa kawan-kawan lain kat sana. Tapi kenangan kita sama-sama dulu tetap aku ingat. Moga aku dan Kairun Nas tetap di jalan yang Allah redhai walau ke mana kitorang berada. Persahabatan ini kerana Allah. Perpisahan ini juga kerana Allah.


Allah tidak memberi apa yang kamu hendak.
Tetapi Allah memberi apa yang kamu perlu.


::                               Khairun Nas                                         Amry Sajad                            ::         


         
         
                                                                                                                                                                

Wednesday, 8 August 2012

Aku Sebagai Guru : Unorthhodox

          Aku dah mula mengajar adik-adik kat asrama. Aku buat kelas tambahan bagi sesi malam sebelum diorang minum malam dan tidur. Kelas tingkatan 4 sahaja. Aku ajar dua subjek Sijil Menengah Agama (SMA), Balaghah dan Nahu.

          Macam biasa, pelajar dalam mana-mana kelas tak semua yang nak belajar dan faham macam tu saja. Ada yang aktif, yang pasif, yang kuat bermain, yang kuat bercakap, yang fokus, yang senang teralih tumpuan dan yang acuh tak acuh. Apa perlu aku buat? Aku tak kisah betapa kuat diorang main atau bising, asalkan diorang faham apa yang aku sampaikan. So, aku tetapkan beberapa perkara menarik dalam P&P aku.

          Aku yang dah 12 tahun jadi pelajar ni dah tentu faham, ada beberapa perkara yang menarik tentang pelajar-pelajar sekolah. 
1) Ramai pelajar yang lemah menghafal. Tapi lagi ramai yang malas menghafal. 
2) Pelajar cepat teralih fokus kalau kelas tu boring.  
3) Lumrahnya (mungkin sesetengah tempat sahaja) pelajar lelaki lebih ngam dengan guru perempuan. Macam tu juga sebaliknya.

Bila aku masuk ke kelas, aku terus tulis satu ayat dalam bahasa Arab kat papan hitam. Apa-apa saja. Utnuk menarik minat diorang. Ayat pertama yang aku tulis untuk kelas pertama aku :

من قال قال الله فهو كافر

Kalau orang yang tak tahu, mungkin dia akan translate macam ni

       "Barang siapa yang mengatakan Allah itu berkata-kata, maka dia jatuh kafir."

          Kalau kau terkejut, budak-budak yang aku ajar lagi la terkejut. Aku cakap pada kelas aku yang aku akan terangkan makna kata-kata ni di akhir kelas. Itu sekadar penarik minat. Lepas tu kelas aku jadi meriah. Unsur-unsur humor pun aku letak dalam proses P&P ni. Supaya diorang lebih minat untuk hadir ke kelas walaupun penat. Banyak lagi perancangan yang aku buat untuk perbaiki kelas aku dalam masa akan datang. Insyaallah, dengan pertolongan Allah la perkara ni berjaya.

          

p/s : maksud sebenar ayat kat atas tu

"Barang siapa yang mengatakan Allah itu tidur di siang hari, maka dia jatuh kafir."


Monday, 6 August 2012

Helang & Olimpik



             
Aku tengok tajuk ni aku pun tak faham. Apa kena mengena helang dengan olimpik kan? Tak ada kena mengena pun sebenarnya. Aku pilih tajuk ni sebab dah tak ada tajuk lain. ( kau biar betul Amry?). Ok, tajuk ni sebenarnya aku ambil dari ceramah free Ustaz Abdul Karim kat sebuah kedai makan. Kalau kau tak kenal Ustaz Karim, boleh lah pergi ke entri aku ni di sini. Macam ni, dua bulan lepas aku dengan kawan-kawan melawat sekolah lama aku kat Pekan, Pahang. Setelah sekian lama tinggal kat rumah, kebosanan luar biasa melanda diri aku. Budak-budak lepasan SPM mesti faham perasaan ni kan? kan? Bosan duduk terperap kat rumah. So, kitorang pun ambil masa empat hari tinggal kat rumah guru MUET kitorang, Sir Mishkat sambil-sambil tu boleh melawat sekolah sebab dekat. Sampai mana tadi? Ha ! Ustaz Karim pelawa aku, Khairun Nas dan Anwar untuk teman dia minum pagi kat gerai makan. Perasaan aku ketika itu?
  Yeay ! Minum lagi !

Sesampai je kitorang kat gerai tu, baru aku and the gang perasan, kitorang baru je pergi gerai tu pagi tadi dengan ustaz Ruzlan dan Sir Mishkat -_-“. So, kitorang pun cakap kat Ustaz Karim.“Kami minum je ustaz. Tadi dah keluar makan dengan Ustaz Ruzlan”.  Ustaz cakap kat pemilik gerai, “Rebuskan saya telur ye Mak Ngah, tiga suku masak. Budak-budak ni dah makan katanya tadi ”.  “Makan kat sini jugak pagi tadi, ustaz. Hehe” tambah aku. Walaupun dalam hati kitorang ada sikit perasaan gerun dengan ustaz Karim, kerana hormat mungkin. Mak Ngah berlalu ke dapur. “Kenapa tak cakap awal-awal tadi? Saya tak tahu kamu makan kat sini. Kalau tak boleh pergi gerai lain.” “Tak ape ustaz.”, kata Khairun Nas.

Anwar mulakan topik perbualan. Dia bercerita pasal  kerisauan kitorang yang akan menduduki ujian kemasukan (Imtihan Qabul @ IQ) ke mesir tak lama lagi. “Kitorang risau IQ ni ustaz. Macam susah je”, kata Anwar. Ustaz nasihat kami, “Kamu kena letak diri kamu di atas. Jangan letak dibawah. Kalau kamu letak diri kamu dibawah memang la tak lulus.” Aku dapat tangkap sikit je kata-kata Ustaz Karim. Sebab aku tengah mengelamun masa tu. Ustaz Karim sambung “Helang terbang tak basah bila hujan turun. Sebab dia terbang di atas awan. Burung-burung lain yang terbang di bawah awan, memang basah bila hujan turun. Macam tu jugak kamu semua”. Itu dia falsafah Ustaz Karim. Aku tak pasti pula helang terbang kat atas awan. Ustaz selalu tengok National Geographic mungkin . Aku suka dengar ceramah ustaz Karim kat surau, berunsur humour dan penuh dengan perumpamaan-perumpamaan. Macam helang ni.

“Tahun-tahun sebelum ni IQ takde kan ustaz? Zaman kitorang ada pulak.” Kata Anwar. Ustaz Karim cakap “Memang dulu tak ada.Tapi kamu tak boleh buat perbandingan mengikut zaman. Zaman dulu dan zaman sekarang tak sama. Dulu ada sebuah je universiti, sekarang dah banyak.” Tiba-tiba aku rasa macam nak pasang telinga. Saat-saat manis adalah bila dapat tengok kata-kata Anwar dipatahkan oleh orang yang lebih berilmu. Yes !! “Kalau dulu orang-orang kampung hairan macam mana ada orang dapat masuk universiti, zaman sekarang ni orang hairan macam mana ada orang tak dapat masuk universiti.” Betul tu ustaz. Persaingan sekarang makin banyak, orang pandai berlambak-lambak ! “Cuba bandingkan juara-juara lumba lari olimpik zaman dulu. Kalau nak tengok pada rekod sekarang, tak ade seorang pun juara olimpik zaman dulu boleh kalahkan pelumba lari olimpik sekarang. Peringkat saringan mungkin diaorang tak lepas.

Helang & Olimpik? Boleh lah.


Betul apa yang ustaz cakap. Makin lama makin ramai orang yang lebih berbakat. Rekod-rekod lama semua dipecahkan. Begitu juga dari sudut pembelajaran. Ramai persaingan pada zaman kita ni. Ustaz Karim menyambung “Dulu saya tak percaya bila orang cakap, orang-orang yang ada MA cuma mengajar sekolah rendah je masa akan datang. Dan saya sempat melalui zaman itu. Sekarang zamannya. Cikgu-cikgu sekolah kita ada yang berijazah. Tak pelik pun. Zaman kamu nanti, entah-entah perlukan Ph.D kalau nak mengajar di sekolah rendah. Entah-entah Ph.D pun tak laku. Kena ada dua, tiga Ph.D”. Perlu gandakan usaha kita la nampaknya. Jangan berhenti sekadar itu. Jangan berusaha seperti usaha kebanyan orang. Jadikan ia berkali ganda. Dapatkan lebih dari kebiasaan, kerana ia berbaloi apabila kita tiba kat zaman tu. Zaman anak-anak darjah dua menggunakan komputer untuk menyiapkan kerja rumah walaupun pendidikan seni
-_-“.  Tak beragak lansung ! haha.

Wednesday, 1 August 2012

Aku Sebagai Guru



Tengah aku tunggu bas, sempat aku surf internet untuk update blog. Bas bertolak lagi dua jam, tapi aku dah terpacak kat Terminal Bersepadu Selatan dari pukul 9:00 pagi. Nasib baik kat sini ada wi-fi. Kalau tak tak tahu nak buat apa. Aku dalam perjalanan ke Kluang, Johor. Tujuannya untuk tolong sekolah menengah agama tempat aku belajar dulu. Kat sana kekurangan kaki tangan lepas perginya salah seorang cikgu aku ke rahmatullah.

Adik aku cakap kelas banyak kosong. Buat masa sekarang cikgu-cikgu sibuk mesyuarat tentang urusan sekolah dengan kementerian pelajaran. Sekolah tu sekolah swasta. Kerajaan nak ambil alih pentadbiran dan dijadikan Sekolah Agama Bantuan Kerajaan (SABK). Aku baru habis Sijil Tinggi Agama. Mampu ke aku nak mengajar adik-adik kat sana? Adik aku pun kat sana jugak. Ah, haru.. haru..

Kat sana, dah ada kawan-kawan aku yang tolong sekolah. Kawan yang sama batch dengan aku dua orang. Senior tahun satu dari  mesir seorang. Senior dari UIA seorang. Semuanya tengah cuti ataupun tunggu panggilan universiti. So, aku takdelah kekok sangat nanti.

Tak banyak subjek yang boleh aku ajar. Kebanyakannya subjek agama. Kalau subjek-subjek PMR atau SPM, aku kena bukak buku seminggu baru boleh mengajar. Mungkin subjek Nahu, atau Sorof. Atau mungkin subjek Bahasa Arab Tinggi. Tu je la subjek-subjek yang aku terdaya. Yang lain mungkin susah sikit. Aku pun tengah fikir cara mana nak bagi adik-adik tu faham apa yang aku ajar. Lumrah dalam sebuah kelas, ada yang aktif, ada yang pasif. Ada yang kuat ingatan, ada yang lemah. Biasanya si kuat akan kuasai susasana kelas. Menjawab kebanyakan soalan yang ditanya. Banyak mencuba. Fast-learner. Aku takut si lemah akan terus ketinggalan.

Baru aku teringat.
Assalamualaikum, bu. Ayah tidur lagi eh?”, ayah  tidur sebab penat memandu semalaman.
Waalaikumussalam, haah. Kenapa?
Nak mintak ayah tolong hantarkan tuala lah. Am tertinggal tuala kat bilik.
Ok, nanti ibu kejut ayah.”

      Tak sampai hati pulak aku kacau ayah aku berehat. Nasib baik rumah aku dekat dengan terminal. Tak lama lepas tu, ayah datang dengan motor. Bukan seorang, tapi dengan mak aku sekali. Hmm, My parents.


::: Teringin nak mengajar budak sekolah rendah. Tapi kawan aku kata 
"L A G I   S U S A H" :::





Mat luthfi, Khairun Nas & Abdul Karim.




                      Siapa yang tak kenal kenal Mat Luthfi angkat tangan ! Sungguhpun aku tak nampak, angkat je tangan kau sebab aku nak banci. Ok? Satu, dua, tiga, empat..
Kau kenal Mat Luthfi la gamaknya. Dari tadi tak angkat tangan. Mat luthfi seorang Vlogger di youtube. Aku blogger, dia vlogger. Nampak tak beza dia ? huruf depan je kan ? Aku pun nampak tu je bezanya :D. Famous kot mamat ni.
Sebenarnya dia inspirasi aku untuk tulis blog. Dia boleh sampaikan mesej melalui video, so aku rasa aku pun boleh sampaikan mesej melalui penulisan. Video-video dia memang kreatif dengan jenaka dan mesej. Dia ni jugak cerdik dalam akademik. Sekarang ni dia belajar kat Australia rasanya.

                                                              


*             *             *

                       

         Yang atas ni salah satu dari status FB kawan aku, Khairun Nas. Dia suka update status berunsur peringatan. Jadi aku pun teringin nak buat macam dia. Korang-korang pun boleh jugak update status macam ni. Tak payah tunggu orang like atau pun komen. Sebab niat kita bukan nak dapat likes or comments. Tapi kita nak redha Allah. Am I right ?
*           *           *

\


          Dia ialah ustaz subjek Al-quran dan Usul Feqh aku kat sekolah. Dia banyak menulis sendiri, bukan sekadar copy/paste. (Uztaz kan). Kalau macam aku ni, banyak copy/paste je. Asalkan diri sendiri dan orang lain dapat manfaat, Alhamdulillah. Ustaz Karim selalu ajak orang meng-update status facebook dengan perkara bermanfaat. Dia pernah tegur cikgu sekolah aku di FB sebab cikgu tu update facebook tentang zodiak-zodiak. (Untuk pengetahuan semua, perkara tu syirik. Elakkan walaupun sekadar main-main). Katanya, “Janganlah kita update di facebook dengan perkara-perkara macam ni. Kalau seseorang baca dan kebetulan berlaku perkara seperti ramalan zodiak ini dan dia mempercayainya, maka jatuh syirik dan kita juga dapat sahamnya”.

          Aku suka baca tulisan-tulisan ustaz Abdul Karim. Dah banyak tulisan dia di facebook. Ada cerita, ada perkongsian ilmu dan ada perbincangan hukum.
Motif entri ni? Aku saja nak bagitahu korang nama orang-orang yang mendorong aku buat blog. Diaorang sampaikan  mesej kepada orang lain. Aku pun cuba untuk jadi macam tu. Kau yang tengah baca blog ni pun boleh buat macam ni. Kalau ada facebook lagi senang. Update status kau dengan sesuatu yang bermanfaat, yang mana jika diamalkan oleh orang lain dia dapat pahala. Copy paste pun takpe. Bukan susah. ‘Ctrl + c’ kemudian ‘ctrl + v’.

       Janganlah asyik update pasal putus cinta, perasaan jiwa , nak pergi shopping, kesedihan akibat di-reject, gaduh dengan member, HP rosak, sinopsis Running-Man, Taylor Lautner hensemlah, Amry comel lah (hadoi !) dan lain-lain.
Sila abaikan aku, jangan abaikan mesej aku :D