Blogger Widgets

Saturday, 17 January 2015

Kenapa dan Kalau


Mungkin sekali lagi Che Hujan akan kata post aku ni melankolik.
Yes, it is.

Aku sakit lagi kali ini, sakit yang kongsinya aku rasa perlu,
Dan peritnya aku mohon kau faham, tahu, dan bantu,
Aku ke sini setelah sekian lama, juga atas sebab itu,
Waktunya dah tiba, waktu aku kongsi apa yang terbuku:
Ingatkah kau tentang apa yang pernah aku tulis dulu?
Ya, jika kau ingat, bermakna kau pernah ambil tahu tentang aku,
Atau jika kau tidak, kerana di sini kau juga masih baharu,
Hadirlah ke sini, rasa apa ku rasa, tahu apa ku tahu.

Rasakan Amry! Kau yang pilih jalan ini,
Apa orang kata dulu, pernah kau ambil peduli?
Berlegar kata mereka, bersarang di akal dan hati:
"Sekali kau disakiti, kau akan rasa lagi."

'Kenapa' dan 'kalau', istilah yang dah tak ada guna,
Entah mana baiknya andai aku ungkit semula.
Namun begitu, tetap ingin; dan izinkan aku bertanya.
Adapun kenapa, kenapakah aku orangnya?
Perlukah aku kau tikam untuk kali ke tiga?
Adapun kalau, kalaulah ku tolak gula-gula tawar tiada rasa,
Adailah ku tolak, pasti aku tak sengsara, (sebegini rupa)

Kau datang kau janji takkan buat lagi,
Untuk ikhlas kau itu, aku buka pintu hati, (sekali lagi)


Folks,
Love is - the act of letting somebody to hurt you,
while believing that they won't.

Amry Sajad,
17 Januari 2015

Tuesday, 12 August 2014

Apakah Maksud: Soldadu Papan Kekunci

     

        Soldadu papan kekunci yang lebih popular dengan penggunaan bahasa Inggeris sebagai keyboard warrior ialah mereka yang aktif mengeluarkan hujah, bantahan dan pendapat di layaran internet. Kita boleh jumpa soldadu papan kekunci ni kat ruangan komen facebook, youtube dan twitter. Biasanya para soldadu hanya lantang bersuara di alam maya tapi tidak melakukan sebarang tindakan yang menyokong hujahnya di luar.

Saturday, 9 August 2014

Hobi Baru

       Post ni agak lama jugak tersimpan dalam draft aku. Dah dekat 3 bulan jugaklah aku tak update blog ni. Sebab utama seperti biasa; kemalasan. Ini baru satu post. Aku ada lagi 16 post dalam draft yang entah bila nak dipublish. Huh. Tengok tajuk pun tahu lah kan bendalah apa yang aku nak cerita. Aku nak kongsi hobi baru aku. Sebenarnya takdelah baru sangat. Sebabkan dah 3 bulan aku tak update, hobi ni sekurang-kurangnya muncul 3 bulan yang lepaslah. Hobi ni tak memenatkan. Sumpah. Dan hobi ni sangatlah seronok bagi mereka yang belajar kat Mesir. Hobi baru aku: jalan-jalan di Pasar Mesir.



       Waah. Jalan kot. Takkanlah tak penat? Kalau Pasar Mesir tu panjang, boleh longgar sendi lutut ni. Memang tak penat pun sebenarnya sebab Pasar Mesir ni bukan literally sebuah pasar. Pasar Mesir ni satu group dalam laman sosial Facebook khas untuk sesiapa sahaja yang ada kat Mesir dan nak lakukan transaksi serta perniagaan kat Mesir. Kat situ ada ramai penjual dan ramai pembeli. Sebab tu aku suka. Kalau kat Malaysia tu, aku minat sungguh ke pasar malam untuk cuci mata, especially kat Jalan Tunku Abdul Rahman. Cuci mata je, tak beli pun. Lebih kepada window shopping sebenarny. Sekadar melihat barang yang berkenan kemudiannya merana dek sebab duit tak cukup. Heh. Macam tu jugak Pasar Mesir. Mostly aku sekadar window shopping kat situ. Kalau berkenan, aku beli.

Sunday, 18 May 2014

Apakah Maksud: Kata Nama Konkrit dan Kata Nama Abstrak

      Kata nama terbahagi kepada dua, khas dan am.
Kata Nama Am pulak terbahagi kepada dua, Kata Nama Am Konkrit dan Kata Nama Am Abstrak.

Kata Nama Am Konkrit
Kata nama bagi sesuatu yang wujudnnya boleh dikesan oleh pancaindera. Boleh dilihat atau disentuh. Dalam istilah sainsnya kita sebut sebagai jisim.

Contoh: Orang, dinding, kayu, kucing dan udara.
Walaupun udara tak boleh dilihat dan disentuh, ia termasuk dalam kategori jisim.

Kata Nama Am Abstrak.
Kata nama bagi sesuatu yang wujudnya bukan secara fizikal.

Contoh: Hidup, hairan, karenah, misteri, ketakutan, cemburu, dsb.

Wednesday, 16 April 2014

Lama Tak Didengari

 
     Salah satu suara yang disukai Allah ialah suara ayam.

     Dekat kaherah jangan haraplah nak dengar kokokan ayam macam dekat Malaysia. Kat Kaherah, yang ada cuma salakan anjing. Lalu esok paginya, akan terkumat-kamitlah bibir penduduk-penduduk Asrama Indera Mahkota tentang betapa haremnya perangai anjing-anjing yang menyalak itu.
Anjing-anjing itu, sepertinya tak suka melihat ada anjing lain dikawasannya. Entah kenapa. Mungkin aku lihat dia seperti berkata, "Hanya aku yang layak menjadi anjing di sini."

     Anehnya, di Mansurah kita boleh dengar kokokan ayam. Dah rasa macam dekat Malaysia. Sungguh, rindukan kokokan ayam tersebut. Mungkin perbandarannya tak sepesat di Kaherah. Nak tengok ayam pun mungkin hanya di pusat penyembelihan.

    Ada satu lagi haiwan kecik yang ada di Malaysia, tapi tak ada di Kaherah. Mungkin ada, tapi terlalu rare untuk dilihat bersiar-siar dan berpeleseran di jalanan. Dan kita boleh jumpa dia di Mansurah ni.

    Nyamuk. Syuh! Aku tak rindu kau!

P/S : Habib Ahmad Al-Maqdi ada cakap, memang anjing ialah najis, tapi ia bukan untuk dibenci bahkan selayaknya disayangi atau diberi simpati seperti haiwan-haiwan lain. Kepada pembenci anjing, sama ada kau tak faham agama atau hati kau kotor. Yekk!